FJP MAK COMBLANGNYA AKU DAN KAGEM

| Kamis, 09 Mei 2013 - 08:30:53 WIB | dibaca: 2694 pembaca

Minggu pagi yang cukup cerah, boleh dibilang menyengat. Minggu adalah  hari yang bisa disebut cukup selo bagi beberapa mahasiswa di Jogja. Bukan sesuatu yang aneh jika kemudian setiap bentuk pameran, tempat perbelanjaan atau tempat wisata di setiap sudut Jogja dikunjungi para mahasiswa. Sebenarnya bukan alasan selo-nya aja, tapi faktor kebutuhan jiwa raga misalnya. Dan minggu 10 April 2013 adalah termasuk hari yang selo dan bertepatan dengan adanya pameran di benteng Vredeburg, coba tengok kedalam benteng (jangan cuma diluarnya, pasti rame. Orang parkiran.hehe..) cukup rame. Hari itu Forum Jogja Peduli ngadain pameran komunitas sosial. Minggu itu, aku yang sangat selo sekali mendapat tawaran nemenin temen seperjuanganku. Erma namanya, entah dia dapat info darimana acara hari itu. Aku iyain aja ajakan dia, daripada akunya dirumah nggak jelas. Akhirnya minggu pagi itu nyamperin rumah Erma dan kita berangkat berdua. Jujur, aku nggak ngerti acara seperti apa itu (boleh dibilang cupu masalah sosial). Sampai disana, kaget juga pas tau pengunjungnya nggak kalah rame sama pameran komputer apa pameran buku yang sering ada. Aku yang masih bingung asal ngikut aja si Erma, kemana dia melangkah pasti ada aku dibelakangnya. Lama kita datengin setiap stand, dengerin presentasi komunitas mereka, ngeliatin apa aja yang mereka pamerin. Sampai pada sebuah stand, warna dresscode ijo-ijo kayak supporter sepak bola mana gitu. Aku yang ngerasa masih bingung asal aja ngikut dia yang mulai melangkah ke stand yang orangnya pake baju ijo-ijo. Sampai didepan stand, baca tulisan “YRBK KAGEM” apaan? pikirku bingung. Tiba-tiba ada seorang ibu gaul (ecieee...:D) jalan mendekati kita, beliau adalah bunda Ayik. Panjang lebar beliau menjelaskan apa itu YRBK KAGEM. Tanpa kompromi si Erma langsung aja ngambil dua formulir volunteer. Aku nanya dodol “Ma, buat apa?” entah, saking bingungnya aku mungkin sampai ada pertanyaan sangat nggak banget keluar dari mulutku. “Udah nulis aja.” Jujur lagi, aku belum sedikitpun tertarik dengan komunitas apapun di pameran ini. Tapi ya demi temenlah ya, aku ngisi aja formulir itu.

            Selang beberapa minggu setelah peristiwa pendaftaran paksa oleh Erma di acara FJP, akhirnya aku memutuskan datang ke markas Kagem di daerah Jl. Kaliurang Km. 10. Hari itu pas hari minggu lagi. Saat-saat selo yang kesekian kalinya. Kita berdua, aku dan Erma dengan malu-malu masuk ke markas dan memutuskan untuk mendengar penjelasan bunda Ayik terlebih dahulu. Hari itu pas rame banget adik-adik dan kakak-kakak relawan. Aku yang merasa menginjak tanah yang berbeda dengan ragu-ragu melangkah mengikuti bunda Ayik dan Erma masuk ke gazebo. Hingga tiba waktunya aku dan Erma memperkenalkan diri didepan kakak-kakak relawan. Dan diluar dugaan, ternyata mereka super-duper ramah, welcome banget bahkan mulai ada candaan-candaan yang terlontar dari masing-masing relawan buat kita berdua. Saat itu juga aku yakin, ini seru deh kayaknya. Dan ditengah-tengah kebisuanku dan Erma akibat urat malu kita yang mengencang ditengah-tengah obrolan relawan, ada seorang relawan yang bernama Fata, dia bilang “Can, mukamu mirip banget sama Poppy.” Nah loh..siapa lagi itu. Aku yang tak berdaya kemudian cuma mentok di senyum-senyum doang. Dan hari pertama kedatanganku ke Kagem itu masih menyisakan beberapa keraguan.

            Sampai kemudian, hari kedua aku datang lagi bersama Erma. Pas itu hari Jumat. Dimana mulai ada jadwal les sore. Kita datang ternyata belum telat, nggak kayak hari pertama kita datang kemarin.hehe... Aku dan Erma memutuskan untuk sholat Ashar dulu. Karena mukena cuma satu, akhirnya aku memutuskan menunggu Erma yang shalat duluan. disela-sela waktu nunggu, tiba-tiba ada seorang perempuan didepan mushola tersenyum, aku balas aja senyuman dia. Kali kedua setelah senyuman pertama aku tengok lagi perempuan tadi, aku ngrasa seperti tak asing wajah itu. Dan Subhanallah, ternyata muka perempuan tadi mirip hampir 80 % sama mukaku. Aku kemudian inget seminggu yang lalu waktu pertama kali datang ke Kagem, Fata bilang mirip. Ternyata bener, ini sih nggak cuma mirip lagi namanya. Berasa aku ngaca, dan kemudian perempuan yang bernama Poppy-pun ikut menyadarinya. Dan ternyata lagi, banyak temen relawan yang salah mikir, kadang ada yang salah panggil (kadang ada baiknya, kadang juga buruknya ngikut ya punya wajah mirip -_-) hehehe.. Hari kedua, rasa ketertarikan mulai ada, ini mungkin untungnya punya wajah mirip. Aku mulai kenal lebih dekat dengan temen-temen relawan.

            Hari ketiga di Kagem, benih-benih cinta sepertinya mulai meracuni pikiran dan hatiku buat bener-bener jadi relawan di Kagem. Kali ini dari adik-adik yang belajar di Kagem, aku yang memang suka sekali dengan anak-anak mulai ngerasa kalau ini obat selo-ku selama ini, disini aku mulai ngrasa bakalan dapet banyak banget temen dan pelajaran hidup. Lewat adik-adik yang aku temani belajar sore hari ketiga itu aku dapet pelajaran bagaimana menjadi orang yang ikhlas, sabar dan pastinya semangat. Hari ketiga itulah titik dimana aku mulai mencintai Kagem dan memilih hidup didalamnya.:)










Komentar Via Website :


Nama

Email

Komentar



Masukkan 6 kode diatas)